Selasa, 13 Desember 2016

Vakum? Sekalian Curcol



Hai! Haloha! Udah lamaaa bingits gak update2 blog ini. Ya ampuunn banyak sarang laba-laba dan berdebu. Ahhhh... gomenasai minnaa!! (>.<)

So, kayaknya aku gak bakalan terlalu sering upload hal-hal yang berbau idol atau sakamichi series. Aku masih ngikutin mereka, kok! Aku masih cinta mati sama nogi dan keya. Aku mungkin akan lebih sering muncul sebagai commenters di blog tetangga. Aku lagi males-malesnya membuat artikel tentang idol dsb. Padahal sebenernya draft udah banyaakkkkkk banget, cuman gak ada yang selesai. Plus fanfic juga terbengkalai gak jelas.

Mungkin aku akan lebih sering upload cerpen, atau cerbung, atau karanganku secara random dan please jangan berharap aku bisa upload tepat waktu atau bakal ngelanjutin cerita itu. Ahhhh.. maafkan dakuuuu...! Soalnya kadang tuh, pas lagi semangat-semangat nulis, pengen lanjutin cerita, tau-tau tugas bertumpuk dimana-mana.

Trus, jujur aja, nih, nilai aku lagi nurun-nurunnya. Nggak, aku gak menyalahkan hobi menulis maupun ngidol. Malah hal-hal itu yang membuatku untuk terus semangat belajar, dan menyelamatkanku dari kepenatan sebagai seorang pelajar.

Ada satu masalah yang gak mungkin aku publikasiin, masalah yang seperti fenomena gunung es. Dari permukaan mah kelihataanya gak apa-apa, tetapi ternyata berefek besar dan membuatku hampir depresi. Lebay? Enggak kok. Satu waktu aku pernah tiba-tiba teriak sendiri dan nangis selama hampir satu jam dan akhirnya membuatku rahang dan saluran pernapasanku mendadak kram (jadi kayak gak bisa ngatur nafas gitu, kayak orang asma). Parah? Gak juga sih, sebenarnya... hahaha.. karena kalau akunya gak mikirin amat gak terlalu berasa, dan nanti lama-lama sembuh sendiri.

Aku punya mimpi jadi dokter, tapi sekarang lagi goyah. Karena nilaiku nurun parah, aku mikir 'Pantes ga sih, orang bego kayak gue jadi dokter? Apa gue mimpinya ketinggian yah? Lagi pula gue udah capek sama pelajaran eksak.'

Dan rasanya pengen banget ngambil jurusan sastra indonesia atau sastra jepang atau seni rupa atau seni musik. Tapi orang tua gak bakalan dukung. Mungkin mereka mikir aku gak bakalan bisa kerja kalau masuk jurusan itu kali yah? Atau mereka 'malu' dan gak bisa ngebanggain anak mereka yang masuk jurusan yang kadang di pandang sebelah mata? Atau akunya yang terlalu pesimistis, karena orang tua udah ngelihat bakat aku tapi aku malah nyerah sebelum mencoba?

Jujur aku bingung mau masuk jurusan apa.

Dan sekalian aku merayakan natal bersama keluarga, aku mungkin juga akan melakukan perjalanan spiritual agar menemukan pencerahan dari Yang Maha Tahu Mana Yang Terbaik.

Sudah, sampai disini dulu. Silahkan nikmati liburan akhir tahun kalian bersama keluarga dan juga selamat menyaksikan kouhaku uta gassen! Nogi dan Keya masuk ke acara musik bergengsi! Tapi aku lebih seneng kalau mereka diundang ke MAMA musik award wkkwkwwk....


Jaa neee!!!



Jumat, 15 Juli 2016

[MV Review] Sekai wa Ai Shikanai - Keyakizaka46

Haloha!!!

Duh udah lama ga ngeblog.. hehehe... *bersihin sarang laba-laba* Gimana libur lebarannya, seru gak? Kalo saya, mudik dan di sana ga sempet yang namanya megang hape atau buka laptop (walaupun udah capek-capek bawa tapi gak dipake). Harus bantuin Mbah buat inilah buat itulah beresin inilah beresin itulah. Udah gitu sinyal ilang-ilangan lagi. 

Tapi sekalipun di rumah Mbah kerja mulu, tapi berat badan bukannya nurun malah naik. Ya iyalah, gimana gak naik. Kalo di rumah Mbah lagi gak ada tamu, tuh cemilan yang bejibun dan berjejer di ruang tamu dimakanin sama saya. Alhasil jadi chubby gini nih pipi, huwaaaa....!! Sepulang dari rumah Mbah udah niat mau diet. Tapi sampai sekarang kerjaannya cuman duduk di depan laptop sambi internetan.

Oke, cukup. Kenapa ane malah curcol? Biar bisa ngeles sama kalian karena gak update-update. Wkwkwkwkwk....  

Sooooooo..... mari kita mulai reviewnya.

MUSIK
(belum bisa menilai secara detail karena belum denger HQ audionya. Jadi masih dari Radio Rip)

Di Jepun sana udah memasuki musim panas. Tema yang mainstream diangkat saat musim panas yah : ceria, pantai, party, something yang lebih idolish. Tapi kali ini Keyaki agak mengangkat tema yang sedikit berbeda. "Sekai wa Ai Shikanai" terdengar seperti opening song-nya anime (terutama dibagian awal-awal).

Pertama kali denger lebih nyantol duluan daripada waktu SiMajo. Cuman komposernya mengulangi hal yang sama ketika Simajo. Bagian yang pas menuju chorus masih 'kasar', trus pas interlude juga masih 'kasar'. Kalo saya jadi komposernya, bunyi yang kayak terompet cempreng di bagian interlude bakal saya hapus. Ngerusak banget itu. 

Untuk bagian monolognya. Saya gak masalah. Malah suka banget. Jadi beda gitu. Tapi Neru monolognya masih kaku, kayak belum bisa menaruh emosinya di monolog yang diucapkannya. Kalau mau di rangking monolog siapa yang paling bagus:

1. Sugai Yuuka : Really love her monologue, terutama bagian yang "kirai janai". Wkwkwkkw... suara dia itu khas banget, padahal usianya termasuk tua tapi, suaranya kayak masih kecil. Unik.
2. Imaizumi Yui : Suara Yui juga khas dan entah kenapa lebih beremosi. Ini gak bias loh yah. Wkkwkwkw... 
3. Hirate Yurina : dia bagus. cuman masih rada flat gitu pas ngucapinnya. cuman yang bagian "Sekai wa Ai Shikanai" dia bagus.
4. Nagahama Neru : waktu Sekai wa diperdengarkan pertama kali, langsung pada heboh itu suara Neru apa bukan. Wwkkwkw saya sempet pesimis kalo itu suara Neru malah ngira suara Berisa. Tapi ternyata Neru. Unik sih, ngomongnya kayak orang ngunyah permen karet, cuman masih rada kaku sama agak gak dikasih emosi terutama di bagian "Taiyou blabla bla..."
5. Suzumoto Miyu : masih flat tapi berat gimana gitu. trus nafasnya miyu masih kasar (?). pelafalannya juga gak terlalu jelas, yang pelafalannya lumayan tuh Sugai sama Hiratr. Trus pas bagian Suzumoto nyanyi kayak kecengklak gitu suaranya (ada yang denger ga?)

Oya, ada beberapa orang yang kurang suka bagian monolognya, dan itu ngebuat jatah line member yang ga dapet monolog jadi dikit banget. Kalo menurut saya, satu paragaraf monolog bisa dibagi buat 2 member. Dan seharusnya Hirate jangan di kasih solo line karena dia sendiri udah dapet monolog. Solo line bisa dibagi buat 3 member di front line. Trus pas bagian Sugai-Miyu nyanyi, ada baiknya member 2nd row yang lain juga nyanyi line itu. Ah, tapi sulit, kayaknya bakalan keubah formasi dancenya. Jadi ya sudahlah

Untuk instrumentalnya, saya sukaaaaaaaaaaa banget. Apalagi dibagian awal-awal lagu. Paling suka sama suara pianonya, genjrengan gitarnya, basnya yang aduhhh asoy banget, dan violin yang entah kenapa jadi kelihatan lebih dramatis (?). Tapi ane benci bagian interlude yang pake terompet cempreng itu (apa deh namanya, saya gak tahu, yang jelas bunyinya cempreng banget). Benci banget!! Itu ngerusak flow lagu, kalo saya, saya bakal ganti sama suara violin. 

Oiya, pertama kali dengerin lagu ini, entah kenapa jadi inget lagu "Sekai wa Koi Ochite iru" by CHiCHO feat Honeyworks. Mungkin karena pianonya kali yah. 


MUSIC VIDEO
Well, mari kita lihat....

MV diawali dengan detingan piano dan seorang gadis sedang berdiri di tengah ruangan. Siapa dia? Yap, siapalagi kalau bukan sang center, Hirate Yurina.


Lalu kemudian, Hirate berteriak. Tapi kenapa dia berteriak? Ada sesuatukah? Btw, ane suka cara Hirate berteriak. Pas dia teriak dia pinter ngatur emosinya. Jadi gak berlebihan dan pas.


Lalu scene berganti ke sebuah ruang kelas, dimana dua orang cowo sedang nge-jamming. Yang satu main drum yang satunya lagi main gitar. Btw, waktu cuman dengerin lagunya, suara drumnya ga terlalu ditonjolin. Tapi pas di MV suara drumnya jadi lebih ditonjolin. Dan orang yang main gitar kelihatan asyik banget gitu genjrengnya sambil manggut-manggutin kepala. Tapi emang enak sih suara gitar di lagu Sekai wa ini.


Kemudian scene beralih ke Hirate yang sedang duduk di bawah pohon. Ngegalau kali yah dia?


Trus Techi kayak nengok ke arah suatu tempat. Asumsi saya, dia lagi ngelihat ke arah ruang kelas yang ada dua murid cowok itu. Yang ada di pikiran saya, Techi kayaknya suka sama si pemain gitar itu, makanya dia diem-diem merhatiin si cowok yang main gitar dari jauh. 



 Terus sekarang mulai dibagian monologue. Tempatnya sama seperti tempat yang di awal MV. Mungkin latar belakangnya di sebuah aula atau gedung olahraga terus dikasih bangku-bangku gitu. Well, saya suka banget pas Techi bermandikan sinar cahaya matahari. Bagus sih.

Cuman nih, rada bosen pas monolog mereka pake koreo yang buat perfom. Kalo menurutku, agak lebih menarik kalo di pas monolog yang di shoot wajah member tapi sebatas sampai hidung, jadi bisa kasih kesan misterius gitu (kayak PV Sayonara Kinou no Jibun). Nah baru sesekali di selipin gerakan koreonya.



latarnya pun berganti jadi yang di bawah pohon. Di sini aku suka banget aktingnya Techi, dia bisa mengantarkan emosi dari lirik yang diucapkan dengan sangat baik.


Lalu kemudian, tidak jauh dari tempat Techi berdiri ada dua gadis sedang berlari. 


Kemudian latar berganti kembali ke ruang aula. Kali ini giliran monolognya Neru dan Zuumin.


Pas bagian "Doko ka de semi-tachi ga issei ni naita"  ada Berika sedang ngelukis lalu tiba-tiba melihat ke arah luar. Dan hey, mengapa Berika jadi mirip kojiharu di sini?

Rupanya Berika sedang melukis padang rumput hijau dimana banyak kincir angin di sana.


Lalu tibalah monolog Zuumin. Ada yang merhatiin gak, Zuumin kok, jadi rada ngebusungin dadanya gitu? Kayak sengaja dibusung-busungkan. Apa cuman perasaanku aja yah?




Diantara koreografi di single ini, saya suka bagian yang pas mereka bertiga. Dan entah kenapa membuat saya bertanya-tanya. Kenapa gak sekalian aja sih, mereka bertiga jadi tridente? Lebih cocok.

Asumsi saya kenapa hanya member terntetu yg dapat monolog adalah karena mungkin saja, dalam dorama yg mereka mainkan, member yang membaca monolog adalah member yang berperan penting dalam dorama.


Lalu tiba-tiba scene berubah ke seorang cowok yang sedang berjalan.



Kemudian, ada Watanabe Risa yang sedang berdiri sambil menundukkan kepala. Menurut ane, mungkin dia sedang sedih karena cowok tadi pergi .


Lalu scene berganti kembali ke gedung olahraga dan mereka kembali menari. Well, agak boring yang nari di gedung olahraga, soalnya Nogizaka46 di Seifuku Mannequin juga nari-nari di gedung olahraga, trus AKB48  di  Me wo Aketa Mama no First Kiss juga latarnya gedung olahraga.


scene di MV Me wo Aketa Mama no First Kiss

Scene dari Seifuku no Mannequin
Lalu scene berpindah lagi ke padang rumput hijau dengan kincir angin. Member mulai berlari menyebar. Well, ane suka tone di scene ini, adem di mata.



Cuman sangat di sayangkan adegan larinya agak kurang maksimal, mungkin karena jalannya gak bagus kali yah. Ada beberapa member yang sempat tersandung, seinget aku salah satunya itu Sugai Yuuka. Pokoknya kalo diperhatikan agak kurang rapih.

Nah, trus kan pas adegan lari ada yang formasinya larinya nyebar, ke samping kanan-kiri, sama ke belakang. Ada juga yang formasinya segitiga dengan hirate di depan, ada juga yang larinya formasinya ngebelah jadi dua. Akan lebih bagus nge-shootnya gak cuman dari depan, tapi dari atas, biar formasinya kelihatan.


Trus aku baru menyadari bahwa, MV ini di dominasi oleh Techi-Zuumin. Ada apa gerangan? Wkwkkwkwk. Hal ini, sepertinya menyadari kita bahwa memutuskan menaruh Zuumin di pojok, gak ngefek sama jatah screen time di MV. Zuumin itu termasuk punya potensi besar, dan bisa dijadikan saingan oleh Techi.

Hmm... sebenernya aku gak begitu mengerti alasan Zuumin di kasih screen time lebih banyak ketimbang tridente yang sesungguhnya. Walaupun senneg karena oshi dapet screen time.



Aku paling suka bagian dance yang kayak lagi shuffle atau lari gitu. Lucu aja gerakannya, tapi ritme cepat. Coba aja aku ga mager bikin gif yang pas gerakkan itu... pasti keren deh.



Trus pas bagian interlude, ada berika yang sedang membuka loker sambil melihat ke arah luar. Ngelihatin hujan yang mulai turun.




Di sisi lain, ada seseorang yang berlari di lorong. Dari postur dan gaya rambutnya, aku asumsikan dia adalah Watanabe Risa. Hey, untuk apa dia berlari? Mengapa di MV ini banyak adegan berlari?


Lalu scene berganti menjadi seseorang yang sedang memukul bola baseball sampai homerun.


Lalu di sebuah kelas ada seseorang yang sedang berdiri sambil membaca buku cetak. Siapa dia? Yep, Suzumoto Miyu. Agak kecewa sih, pinginnya Oda Nana yang baca monolog. Soalnya, ada beberapa yang nyangka suara Miyu itu suara Oda Nana. Kalau Oda Nana yang baca kan setidaknya ada perwakilan dari 3rd row, yang cuman bisa jadi bayangan buram di belakang. :(


Well, suka sama tone pas Miyu baca buku.


Trus scene cowok-cowok lagi berlari ditengah ujan. Yang sesuai dengan arti dari monolog yang dibacakan Miyu. (kalau mau lihat terjemahan silahkan
http://blackexorcist.blogspot.co.id/2016/06/lirikterjemahan-keyakizaka46-sekai-ni.html)


Trus berganti ke bagian monolog Sugai Yukka. Well kalau kamu perhatikan background pas di kelas, kamu pasti bisa menangkap member-member yang jadi 2nd row dan 3rd row (kecuali Imaizumi Yui yang duduk di belakang sugai, dan Shida Manaka yang entah duduk di bagian mana).





Trus pas dibagian dance scene pake payung itu keren.



Trus scene dimana Myu lagi termenung dibawah payung, karena si pemain baseball lagi nembak seorang cewek, yang aku asumsikan itu Shida Manaka. Atau jangan jangan... Manaka yang nembak cowoknya? Wkwkwkwkwk....


Balik lagi ke scene di kelas, angin bertiup kencang, kertas-kertas dalam kelas tersebut berterbangan. Dan Miyu sedang memandang ke arah sesuatu.

Btw, Uemura beruntung banget ke sorot wajahnya. Koike Minami juga lumayan kesorot. Mungkinkah ini adalah 'apresiasi kecil' yang diberikan manejemen karena HS mereka terjual dengan bagus?



Hooohhhh... rupanya Miyu sedang memandangi Shida. Mereka saling bertatapan dengan tatapan yang intens. Mungkin karena masalah si cowok baseball kali yah?


Lalu tiba-tiba Imaizumi menarik tangan Miyu,


Miyu pun diajak pergi sama Zuumin entah ke mana


Hey! Ternyata dua gadis yang sedang berlari di awal MV adalah Zuumin dan Miyu, Wah, berarti MV ini itu alurnya maju-mundur gitu dong.


 Techi memperhatikan mereka dari jauh. Wel, disini lengan Techi jadi terlihat gede. :/


Mungkin bagi sebagian banyak orang suka sama dance scene yang pake payung. Ya kelihatan keren sih, tapi bagiku enggak. Dance pake payung buat member narinya jadi gak kompak. Zuumin kelambatan lah, Techi kecepetanlah. Pokoknya gak rapih deh. Karena permainan kamera aja, pas kita lihat jadinya kelihatan rapih dan keren.

Aku gak setuju kalau pas lagu ini dibawain live mereka pakai payung, kecuali kalau mereka udah bisa kompakin gerakan pake payung (tapi kayaknya kalau pake tongkat/payung emang rada susah, makanya aku lebih prefer kalau mereka tampil tanpa menggunakan properti)

Tapi pas waktu mereka bawain lagu ini secara live, aku juga masih ngelihatnya gak rapih. Kenapa malah SiMajo yang gerakannya lebih ruwet malah mereka rapih sedangkan untuk Sekai wa yang agak lebih simpel dari SiMajo malah jadi gak kompak. :/





Can you see that? Agak gak rapih kan?
Btw, suka deh sama koreo yang nendang payung itu. Lucuk... yahhh meskipun rada ga kompak sih.... cuman bagus aja...





Trus scene berganti. Berisa sedang berdiri dengan langit sore sebagai latarnya.


Aku juga suka adegan yang pas mereka ngelempar payung, itu sesuai banget sama lirik lagunya

"Asufaruto no ue de ame ga kuchigotae shiteruKasa ga nakunatte hashiritai hi mo aru

"Di atas jalanan aspal, hujan berbicara sesuatuBahwa kita dapat berlari meski pun tak ada payung"


Tapi sangat disayangkan. Udah pada kompak mau ngelempar payung, eh satu orang bala banget itu ngelemparnya. Siapa deh tuh?

kelihatan gak tuh? Ada Satuo rang yang agak ngebala ngelemparnya




 Btw, gak sengaja screen shoot ekpsresi Zuumin

MANA YANG TADI NGEBALA, MINTA DIGAMPOL YAH? *candaaaaa*
Oh, yah, aku males screenshoot Hirate soalnya dia banyaaakkk banget dapet solo shoot jadi yah ngapain lah yah... bukannya gimana-gimana tapi mager aja jadinya. Wkwkkwkwk

Trus dari yang dapet screenshoot.. aku merasa kasihan dengan Watanabe Risa. Dia masuk tridante, tapi dapet screen time diiikkiiiittt banget padahal di sebelah center. Sekalinya di shoot mana jauh banget gitu, gak se-close up yang lain. Kecian.


Tapi kalau untuk live, Berisa juga sering ke shoot, mana dia wajahnya cantik. Tapi aku menyayangkan kenapa dipendekin lagi tuh rambut. Padahal udah bagus rada panjangan dikit. Tapi, aku punya feeling kalo gak lama lagi dia bakal dikontrak jadi model.

Manakaaaa!!! 

Zuuminnn

Trus scene berubah menjadi dua gadis yang berlari di atas jembatan. Aku suka banget sama pemadangannya. Adem banget dimata


Tapi ada yang janggal di sini... mereka berdua tuh sebenernya mau kemana sih....???? Sampai lari-lari sejauh itu?

 Mengejar seseorang di stasiun kereta (lah, MV Aitakatta dong). Atau jangan-jangan madol??? Wahhhh Zuumin udah gak bener nih, ngehasut Miyu buat madol dari sekolah. Oshiku parah banget wkwkkwkw....


Scene paling boring itu pas Berisa nangis. Mereka mengulangi adegan yang mirip kayak di iklan Mechakari.
waktu di CM Mechakari


Kalau menurut aku, akan lebih bagus kalau dia mandang ke arah sinar matahari senja, jadi gambarnya gak segelap itu. Trus sambil berlinangan air mata dia menatap cahaya matahari, tapi jangan di usap air matanya, biar memberikan kesan 'aku tidak peduli dengan air mata ini.'  Trus ga usah nangis jerit-jerit dramatis gitu, diem sambil nangis kayak gitu oke kok, cuman gaya nya aja yang agak di bedain.

Atau kalau gak, wajahnya tetep menghadap sinar matahari sore, trus agak di close up dikit, trus, ekspresi wajahnya kayak sedih, tapi matanya berkaca-kaca jangan sampai keluar air matanya. Terus dia menatap ke arah kamera dengan ekspresi terluka gitu. Dan itu jauh lebih nge feel dari pada adegan yang di MV itu.

Hhh, sangat disayangkan....

Trus pas dibagian ini.. ane malah justru semakin merasa kalau centernya double, Techi sama Zuumin... mueheheheh... habis beneran deh, Zuumin lumayan banyak screen timenya. Udah sih, kenapa gak bikin double center mereka berdua. Ajib banget.



Yonesan, agak sedikit beruntung dapet screen time seuprit pas Techi lagi senyumin dia dan Yonesan ngebales dengan senyum yang... ajeh gila eye catching banget.

Tapi aku kesel banget sama kameramennya, bukannya di fokusin ke mereka berdua, malah dialihkan ke tempat lain. Kalau aku jadi kameramennya, aku bakal nge-shoot lebih lama momen Techi sama Yonesan lagi senyum. Pasti ciamik banget



Trus aku paling seneng banget sama pemandangan kincir angin dengan langit sore yang sangat memanjakan mata

berasa kayak di anime-anime gitu
Trus scene berganti ke padang rumput. Entah kenapa setiap kali melihat scene di situ, aku malah teringat background susu ultr*m*lk #abaikan



Dan aku ga terlalu seneng sama gambar yang diambil sama drone ini. Bikin pusing kepala serius. Seharusnya mah, yah, jangan terlalu lama durasinya. Trus yang pas bagian nge dance, kenapa gak bikin 2 versi pas di padang rumput. Jadi satu versi yang member berdir dengan jarak berjauhan. yang satunya lagi versi formasi biasa kalau mau perfom, jadi rada dempet.

Btw, Berika imprufnya bagus sekali *standing applause*, good job girl



Dan Techi dance like a crazy. Dia punya power, sharpness, tapi untuk ketepatan ritme gerakan masih kurang. Kadang beberapa kali dia itu kecepetan.. semoga pas perfom mereka bakalan lebih rapih lagi.



Suka banget sama pengambilan gambar 2 adegan di bawah ini



Btw, kalo kekecilan kek gitu, kelihatannya jadi domba di tengah-tengah padang rumput


Kenapa dengan rambut Hirate? Kok lepek gitu sih jadinya? Mana makeupnya agak luntur gitu, terutama bagian mata.


Pas bagian ini, aku kasian sama member yg agak pendek dan dapet di belakang, gak kelihatan loohhh...



Entah kenapa aku mikirnya itu lukisannya Shiori yah?



KESIMPULAN:

Well, karena lagu Sekai wa Ai Shikanai ini tentang cinta dan masa muda, makanya gak heran kalau di MV ini kalian banyak menemukan cowok-cowok yang beruntung itu yang bisa ikut syuting.

MV ini kira-kira alurnya maju-mundur gitu... trus di dalamnya terkandung beberapa cerita

1. Cinta segita antara Miyu-Cowo Baseball - dan Manaka. Mungkin Miyu udah lama suka sama itu cowok, tapi suatu ketika, saat hujan turun, di depan loker, Manaka ditembak/menembak cowok base ball itu, dan di situ ada Miyu yang akhirnya hatinya potek. Kemudian ketika di kelas, Miyu sempat tatapan intens sama Manaka, mungkin karena cowo baseball itu. Tapi Zuumin, yang mungkin perannya di situ sebagai sahabat Miyu, daripada Miyu berantem sama Manaka, dia ngajak Miyu madol dari sekolahannya. Gitu kali yah... (???)

2. Cowok misterius yang lagi jalan, mungkin itu cowok yang disukai Berisa. Dan cowok ini akan pergi entah ke mana, yang jelas sampai Berisa lari ngejar tuh cowok di lorong sekolahan. Mungkin karena udah telat ngejarnya akhirnya ia hanya menatap kepergian cowok itu, lalu di sore hari yang mendung itu Berisa nangis. Tapi heran deh yah, kan ada scene di mana dia ngelihat dari jauh si cowok itu pergi dan itu latarnya siang hari, trus baru nangis pas sore hari. Kelamaan dong nangisnya (??)

3. Techi dengan si cowo pemain gitar. Techi diem-diem suka ngelihatin ruang musik si cowok main gitar itu. Tapi Techi kayaknya nyesel karena gak bisa ngungkapin perasaannya, makannya dia teriak waktu di ruang olahraga.

Kelebihan : pemandangan yang bagus, adegan yang lebih variatif (??) ketimbang SiMajo,  anak-anak yang udah gak kaku lagi sama kamera

Kekurangan : drone yang bikin pusing, pas dance scene kejauhan, narinya masih kurang rapih, SCREEN TIME yang holly sh*t, parah!! Mending yah, klarifikasi dulu tuh sistem hiragana sama kanji. Jelasin under-senbatsunya sistemnya kayak apa. Kesian member digantungin kayak gitu. Senbatsu tapi rasa under (derita 3rd row) dan HEY! Aku gak lihat Habu dan Yuipon sama sekali!! Menurutku, salah besar manejemen ngebuang Yuipon ditengah dia lagi rising gitu. Kayaknya masih mending MV SiMajo  deh karena 3rd row masih kedapetan screen time.

Overall, suka karena fresh aja gitu....

Music : 4/5 (benci banget sama suara terompet cempreng yang di interlude itu argghh, sisanya... I love it!)
MV: 3/5 (drone yang bikin pusing dan screen time yang ajeh gila, mengurangi keciamikkan MV ini)


Yosha, akhirnya selesai!

Tulis pendapat kalian soal MV ini yah!

Kepanjangan yah? Apa terlalu detail? Soalnya baru pertama kali nge-review MV (yang bener-bener aku perhatiin, kuulang terus MVnya berpuluh-puluh kali, dan ini agak niat sih bikinnya, alhasil panjang begini deh). Semoga gak pusing ya bacanya!

Jaa nee!